TAFSIR SURAT AL-FATIHAH

Mata Kuliah Tafsir

TAFSIR SURAT AL-FATIHAH

(Hukum membaca bismillah dan surat Al-Fatihah dalam shalat)

Penulis: Syamsurizal Yazid

بسم الله الرحمن الرحيم(1) الحمدلله ربّ العالمين (2)الرحمن الرحيم(3) مالك يوم الدّين(4)إيّاك نعبد وإيّاك نستعين(5)اهدناالصراط المستقيم (6)

صراط الذين أنعمت عليهم غير المغضوب عليهم ولاالضّالّين (7)

Terjemahan

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. – Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. – Yang menguasai hari pembalasan. – Hanya kepada-Mulah kami menyembah dan hanya kepada-Mulah kami memohon pertolongan. – Tunjukkanlah (kepada) kami jalan yang lurus. – (yaitu) jalan orang-orang yang (telah) Engkau berikan   nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.[1]

Perbendaharaan Kata

– بسم = الإسم مشتق من السموّ، بمعنى الرفعة والعلوّ

– الله = اسم للذات  المقدّ سة، ذات الله جلّ وعلا، واجب الوجود، لايشاركه

فيه غيره

(Nama bagi Zat yang suci , Zat Allah yang Mulia dan Tinggi, wajib exist dan tidak ada satupun yang lain yang bersekutu dengan-Nya dalam masalah tersebut)

– الحمدلله = الحمد هو الثناء بالجميل على جهة التعظيم والتبجيل

– ربّ ا لعالمين = الربّ فى اللغة مصدر بمعنى التربية، وهى إصلاح شئون الغير، ورعاية أمره . والرّبّ مشتقّ من التربية فهو سبحانه وتعالى مد بّر لخلقه ومربّيهم ، ويطلق الربّ على معان وهى (المالك، والمصلح، والمعبود، والسيّد المطاع) نقول هذا ربّ الإبل، وربّ الدار أى مالكها

– العالمين = جمع عالم، والعالم اسم جنس لاواحد له من لفظه كالرهط والأنام

– الرحمن الرحيم = اسمان من أسمائه تعالى مشتقان من الرحمة، ومعنى الرحمن المنعم بجلائل النعم، ومعنى الرحيم المنعم بدقائقها. وقيل الرحيم خاصّ للمؤمنين (وكان بالمؤمنين رحيما)

– يوم الدّين = يوم الجزاء والحساب، أى أنّه سبحانه المتصرّف فى يوم الدّين . والدين فى اللغة الجزاء، ومنه قول عليه وسلّم : (إفعل ماشئت كما تدين تدان) أى كما تفعل تجزى

– إيّاك نعبد = نعبد نذلّ ونخشع ونستكين، والمعنى: لك اللّهمّ نذلّ ونخضع ونخصّك بالعبادة لأنّك المستحق لكلّ تعظيم وإجلال، ولا نعبد أحدا سواك

– وإيّاك نستعين = الإستعانة : طلب العون. والمعنى: إيّاك ربّنا نستعين على طاعتك وعبادتك فى أمورنا كلّها، فنحن لانستعين إلاّ بك

– إهدنا= فعل دعاء ومعناه: دلّنا دليلا على الصراط المستقيم، وأرشدنا إليه

– أنعمت عليهم = النعمة: ليّن العيش ورغده

– المغضوب عليهم = هم اليهود، لقوله تعالى( وباءوا بغضب من الله ) وقوله (من لعنه الله وغضب عليه وجعل منهم القردة والخنازير…)

– الضّا لّين = الضلال فى كلام العرب هو الذهاب عن سنن القصدوطريق الحقّوالإنحراف من النهج القويم. والمراد بالضّالّين : النصارى لقوله تعالى (قد ضلّ من قبل وأضلّوا كثيرا وضلّوا عن سوء السبيل).

Aspek Bacaan (qira’ah)

1.  قرأ الجمهور (الحمد لله) بضمّ  دال الحمد،وقرأ سفيان بن عيينة (الحمدلله) بالنصب، قال ابن اللأنبارى: يجوز نصب المصدر بتقدير أحمد الله. قال أبو حيّان: وقراءة الرفع أمكن فى المعنى، ولهذا أجمع عليها السبعة، لأنها تدل على ثبوت الحمد واستقراره لله تعالى.

2.  قرأ الجمهور (ربّ العالمين) بكسر الباء ، وقرأ زيد بن على (ربّ العالمين) بالنصب على المدح أى أمدح ربّ العالمين

3.  قرأ الجمهور (مالك يوم الدين) على وزن فاعل (مالك) وقرأ ابن كثير وابن عمر وأبوالدرداء (ملك) بفتح الميم مع كسر اللام. قال ابن الجوزى: قراءة (ملك) أظهر فى المدح، لأن كل ملك مالك وليس كل مالك ملكا.

4.  قرأ الجمهور (إيّاك نعبد) بضم الباء، وقرأ زيد بن على (نعبد) بكسر النون، وقرأ الحسن وأبو المتوكّل (إيّاك يعبد) بضمّ الياء وفتح الباء

5.  قرأ الجمهور (إهدناالصراط المستقيم) بالصاد وهى لغة قريش، وقرأ مجاهد  وابن محيض (السّراط) بالسّين على الأصل. قال الرّاء: اللغة الجيّدة بالصاد وهى اللغة الفصحى،وعامة العرب يجعلونها سينا، فمن قرأ بالسين فعلى أصل الكلمة، ومن قرأ بالصاد فلأنها أخفّ على اللسان.

Pengertian Global

Allah s.w.t. mengajari kita cara memuji dan mensucikan-Nya, yang maknanya: “Wahai para hamba-Ku kalau kamu ingin bersyukur dan memuji-Ku, maka katakanlah, yang artinya: “Segala puji bagi Allah, Tuhan alam semesta”, bersyukurlah atas kebaikan-Ku kepada kamu sekalian; Saya adalah Allah yang memiliki keagungan dan kemuliaan, yang Esa dalam mencipta; Tuhan semua manusia, jin dan malaikat dan Tuhan langit dan bumi; Saya Maha pengasih lagi Maha Penyayang yang rahmat-Nya luas, meliputi semua makhluk, kebaikan-Nya diberikan kepada semua manusia. Karena itu, pujian dan syukur hanya bagi Allah Tuhan semesta alam; Dia yang memberikan hidayah kepada makhluk-Nya untuk kebahagiaan di dunia dan akherat: Dialah Tuan yang tidak seorangpun  dapat menandingi  ketinggian derajat-Nya; Dialah Pemilik dan yang berkuasa memberikan  pembalasan dan perhitungan di Hari Kiamat nanti. Karena itulah, hanyalah kepada-Ku kamu sekalian mengabdi dan hanya kepada-Ku kamu semua memohon pertolongan; Dia yang menunjukkan jalan yang benar,  yaitu jalan yang penuh berkah dan kenikmatan yang pernah dikaruniakan-Nya kepada hamba-hamba-Nya yang taat dan beriman terdahulu, dan bukan jalan yang dimurkai-Nya dan bukan pula jalan yang sesat.

Penafsiran Ayat

1. بسم الله  maknanya “ Saya membaca dengan memohon pertolongan dengan  nama Allah”; soerang penulis ketika mengambil pena membaca bismillaah, yang maknanya: “Saya menulis dengan memohon pertolongan dengan nama Allah”;  orang yang akan makan ketika mulai makan membaca bismillaah, yang maknanya: “Saya makan dengan memohon pertolongan dengan nama Allah”. Begitulah seterusnya, setiap seseorang yang beriman akan mulai suatu pekerjaan dia akan membaca bismillaah, sebab pada hakekatnya kita hanya berikhtiar, tetapi yang menentukan berhasil dan tidaknya hanyalah Allah s.w.t. Bukti bahwa bahwa manusia tidak berdaya adalah tidak semua usaha yang dilakukannya berhasil. Karena itulah Allah s.w.t. mengajari apa yang semestinya dibaca ketika akan memulai suatu pekerjaan. Di dalam salah satu haditsnya, Rasulullah s.a.w. bersabda[2]:

كلّ أمر ذى بال لايبدأ فيه ببسم الله فهو أبتر

Artinya:

Setiap urusan  penting yang tidak dimulai dengan (membaca) bismillaah, maka urusan tersebut terputus (tidak berkah).

2.   Masuknya alif dan laam (الحمد للّه ) untuk menunjukkan bahwa yang berhak dipuji hanya Allah semata, sebab Dialah yang memiliki sifat yang sempurna. Di samping itu hal tersebut merupakan isyarat bahwa  pujian tersebut merupakan hal yang  tetap dan terus bagi Allah.

3.   Faedah menyebutkan الرحمن الرحيم  setelah ربّ العالمين  karena kata الربّ  menunjukkan makna keangkuhan, ketinggian martabat, pemaksaan, dan sebagainya. Orang yang mendengarnya akan mengira bahwa berarti Allah itu Pemaksa, tidak menyayangi hamba-hamba-Nya, maka akan muncullah di dalam jiwanya perasaan takut, putus asa dan frustrasi. Karena itulah Allah meletakkan  الرحمن الرحيم     setelah ربّ العالمين  untuk menekankan bahwa Tuhan Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

4.   Firman Allah: إيّاك نعبد وإيّاك نستعين menunjukkan bahwa sudah sepantasnya seorang hamba itu melaksanakan dulu kewajibannya sebelum memohon pertolongan kepada Allah s.w.t. Dan bukan menjadi orang yang hanya mau menuntut hak, tapi tidak mau melaksanakan kewajiban.

Kandungan Hukum

1.   Apakah بسم الله الرحمن الرحيم  merupakan salah satu dari ayat-ayat al-Qur’an?

Para Ulama sepakat bahwa  بسم الله الرحمن الرحيم  yang termaktub dalam surat an-Naml merupakan bagian dari ayat al-Qur’an. Ayat yang dimaksud adalah firman Allah  yang berbunyi  )     بسم الله الرحمن الرحيم   .(وإنّه من سليمان وإنّهHanya saja mereka berbeda pendapat apakah  بسم الله الرحمن الرحيم  ini termasuk salah satu ayat dari surat al-Fatihah dan merupakan awal setiap surat atau tidak?

Menurut madzhab Syafi’i bahwa بسم الله الرحمن الرحيم  termasuk salah satu ayat dari surat al-Fatihah dan merupakan awal setiap surat al-Qur’an.  Alasan mereka ini adalah Pertama: Hadits Abu Hurairah r.a. [3]:

حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ عُمَرَ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي ذِئْبٍ عَنِ الْمَقْبُرِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ أُمُّ الْقُرْآنِ وَأُمُّ الْكِتَابِ وَالسَّبْعُ الْمَثَانِي

Artinya:

Telah menceritakan kepada kami Ismail bin Umar berkata: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dzi’b dari al-Maqburi dari Abu  Hurairah r.a. dari Rasulullah s.a.w. bersabda: “Alhamdulillaah adalah induk al-Qur’an, induk al-Kitab dan assab’u al-matsaani.[4]

Kedua: Hadits Ibnu Abbas r.a.[5]

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدَةَ الضَّبِّيُّ حَدَّثَنَا الْمُعْتَمِرُ بْنُ سُلَيْمَانَ قَالَ حَدَّثَنِي إِسْمَعِيلُ بْنُ حَمَّادٍ عَنْ أَبِي خَالِدٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْتَتِحُ صَلَاتَهُ بْ بِسْم اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Artinya:

Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Abdah adh-Dhibbi (berkata): Telah menceritakan kepada kami al-Mu’tamir bin Sulaiman berkata: Telah menceritakan kepada saya Ismail bin Hammad dari Abu Khalid dari Ibnu Abbas r.a. berkata: “Bahwa Nabi s.a.w. membuka(memulai) shalatnya dengan (membaca) bismillaahirrahmaanirrahiim.

Ketiga: Hadits Anas r.a.[6] :

أنّه سئل عن قراءة رسول الله صلّى الله عليه وسلّم فقال: كانت قراءته مدّا…ثمّ قرأ ( بسم الله الرحمن الرحيم .  الحمدلله ربّ العالمين الرحمن الرحيم.  مالك يوم الدّين…)

Artinya:

Bahwasanya ia ditanya tentang bacaan Rasulullah s.a.w., maka katanya: “Bacaannya panjang(dengan mad)…kemudian dia membaca (Bismillaahirrahmanirrahiim. Alhamdulillaahi Rabbi al-‘aalamiin. Ar-Rahmaani ar-Rahiim. Maaliki yaumi ad-Diin…)”.

Keempat: Hadits Anas r.a. [7]:

أَخْبَرَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُسْهِرٍ عَنِ الْمُخْتَارِ بْنِ فُلْفُلٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ بَيْنَمَا ذَاتَ يَوْمٍ بَيْنَ أَظْهُرِنَا يُرِيدُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ أَغْفَى إِغْفَاءَةً ثُمَّ رَفَعَ رَأْسَهُ مُتَبَسِّمًا فَقُلْنَا لَهُ مَا أَضْحَكَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ نَزَلَتْ عَلَيَّ آنِفًا سُورَةٌ بِسْم اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ( إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ )

Artinya:

Telah memberitakan kepada kami Ali bin Hujri berkata: Telah menceritakan kepada kami Ali bin Mushir dari al-Mukhtar bin Fulful dari Anas bin Malik berkata: Ketika berada di antara kami, Nabi s.a.w. menginginkan (sesuatu), yang secara tiba-tiba beliau mengantuk sesaat. Kemudian beliau mengangkat kepalanya sembari tersenyum. Maka kamipun bertanya: Apa yang menyebabkan kamu tertawa wahai Rasulullah? Beliau menjawab: “Tadi turun kepada saya satu surat (al-Qur’an) Bismillaahirrahmaanirrahiim. Innaa a’thainan ka al-kautsar. Fashalli lirabbika wanhar innaasyaniaka huwa al-abtar”

Menurut mereka hadits ini menunjukkan bahwa بسم الله الرحمن الرحيم merupakan ayat setiap surat al-Qur’an, sebab Rasulullah s.a.w. membacanya dalam surat al-Kautsar di atas.

Kelima: Mereka juga menggunakan alasan yang didasarkan pada akal bahwa semua Mushaf al-Qur’an mencantumkan بسم الله الرحمن الرحيم di setiap awal suratnya kecuali pada surat al-Bara’ah atau at-Taubah.  Ini merupakan bukti bahwa بسم الله الرحمن الرحيمadalah  bagian dari setiap surat.

Sedangkan menurut madzhab Malik بسم الله الرحمن الرحيم bukan merupakan bagian ayat dan bukan juga termasuk salah satu ayat al-Fatihah, melainkan hanya untuk tabarruk saja.  Alasan mereka adalah:

Pertama: Hadits Aisyah r.a.[8] :

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْتَفْتِحُ الصَّلَاةَ بِالتَّكْبِيرِ وَالْقِرَاءَةَ بِ ( الْحَمْد لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ )

Artinya:

Dari Aisyah r.a. bahwa Rasulullah s.a.w. membuka (memulai)  shalatnya dengan takbir dan membaca (alhamdulillaahi Rabbi al-alamin).

Kedua: Hadits Anas r.a.[9] :

عَنْ أَنَسِ ابْنِ مَالِكٍ قَالَ صَلَّيْتُ خَلْفَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ فَكَانُوا يَسْتَفْتِحُونَ بِ ( الْحَمْد لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ )

Artinya:

Dari Anas bin Malik r.a. berkata: “ Saya (pernah) shalat di belakang Nabi s.a.w., Abubakar, Umar dan Utsman, mereka memulainya dengan (membaca) (alhamdulillaahi Rabi al-alamin)”.

Ketiga: Alasan yang membuktikan bahwa بسم الله الرحمن الرحيم bukan ayat dari surat al-Fatihah adalah hadits Abu Hurairah r.a[10]:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ صَلَّى صَلَاةً لَمْ يَقْرَأْ فِيهَا بِأُمِّ الْقُرْآنِ فَهِيَ خِدَاجٌ ثَلَاثًا غَيْرُ تَمَامٍ فَقِيلَ لِأَبِي هُرَيْرَةَ إِنَّا نَكُونُ وَرَاءَ الْإِمَامِ فَقَالَ اقْرَأْ بِهَا فِي نَفْسِكَ فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى قَسَمْتُ الصَّلَاةَ بَيْنِي وَبَيْنَ عَبْدِي نِصْفَيْنِ وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ فَإِذَا قَالَ الْعَبْدُ ( الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ) قَالَ اللَّهُ تَعَالَى حَمِدَنِي عَبْدِي وَإِذَا قَالَ ( الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ) قَالَ اللَّهُ تَعَالَى أَثْنَى عَلَيَّ عَبْدِي وَإِذَا قَالَ ( مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ ) قَالَ مَجَّدَنِي عَبْدِي وَقَالَ مَرَّةً فَوَّضَ إِلَيَّ عَبْدِي فَإِذَا قَالَ ( إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ ) قَالَ هَذَا بَيْنِي وَبَيْنَ عَبْدِي وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ فَإِذَا قَالَ ( اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ ) قَالَ هَذَا لِعَبْدِي وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ

Artinya:

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w. bersabda: “ Siapa yang mengerjakan shalat tidak membaca ummu al-Qur’an, maka shalatnya khidaaj, beliau mengatakannya sebanyak tiga kali, (yaitu) tidak sempurna. Dikatakan pada Abu Hurairah r.a. bahwa kami berada di belakang imam, lalu katanya:  Bacalah (al-Fatihah) di dalam hatimu, sebab saya mndengar Rasulullah s.a.w. bersabda: Allah berfirman: “Saya telah membagi shalat antara Saya dengan hamba-Ku menjadi dua bagian. Bagi hamba-Ku apa yang dimintanya. Kalau hamba tersebut mengucapkan (Alhamdulillaahi Rabbi al-alamin), Allah bekata: Hamba-Ku memujiku; Kalau hamba tersebut mengucapkan (Ar Rahmaani ar-Rahiim), maka Allah berkata: Hamba-Ku memuji-Ku; Kalau hamba tersebut mengucapkan (Maaliki yaumi ad-Diin), maka Allah berkata: Hamba-Ku memuliakan-Ku; Kalau hamba tersebut mengucapkan (Iyyaaka nabudu wa iyyaaka nastain), maka Allah berkata: Ini antara Saya dengan hamba-Ku, dan bagi hamba-Ku apa yang diminta; Kalau hamba tersebut mengucapkan (Ihdinaa ash-shiraatha al-mustaqim shiraatha al-ladzina an’amta alaihim ghairi al-maghdubi alaihim walaa adh-adhallin), maka Allah berkata: Ini untuk hamba-Ku, bagi hamba-Ku apa yang ia minta”.

Mereka mengatakan bahwa yang dimaksud oleh Allah s.w.t. dengan (قسمت الصلاة)   adalah al-Fatihah. Allah s.w.t. menamakan al-Fatihah dengan shalat, karena shalat tidak sah tanpa membaca al-Fatihah di dalamnya. Kalau seandainya al-basmalah termasuk salah satu ayat al-Fatihah, maka pastilah disebutkan dalam hadits qudsi di atas.

Keempat: Kalau seandainya بسم الله الرحمن الرحيم bagian dari surat al-Fatihah, maka pastilah akan ada pengulangan pada الرحمن الرحيم , sehingga akan menjadi seperti ini بسم الله الرحمن الرحيم.الحمدلله ربّ العالمين الرحمن الرحيمHal ini tentu mustahil .

Menurut Imam al-Qurthubi yang benar dari pendapat-pendapat di atas adalah pendapat Imam Malik, karena al-Qur’an tidak mungkin ditetapkan dengan hadits-hadits ahad, melainkan harus ditetapkan dengan dalil yang mutawatir dan qath’i , yang tidak tidak diperselisihkan.[11]

Menurut Ibnu al-Arabi: “Sudah cukup sebagai bukti bagi anda yang membuktikan kalau بسم الله الرحمن الرحيم   bukan bagian dari al-Qur’an, yaitu adanya perbedaan pendapat manusia tentang masalah tersebut. Sedangkan al-Qur’an tidak mungkin ada perselisihan. Hadits-hadits yang shahih yang tidak ada cacat padanya yang menyatakan bahwa بسم الله الرحمن الرحيم  bukan merupakan bagian dari al-Qur’an dan bukan pula salah satu ayat al-Fatihah, kecuali yang ada di surat an-Naml saja, sudah merupakan bukti atas kebenaran hal tersebut… Sesungguhnya madzhab kami mendukung pendapat Malik ini, karena pendapat inilah yang logis dan masuk akal. Di samping itu bahwa di Masjid Nabawi di  Madinah sudah  banyak masa yang dilalui, sejak dari masa Rasulullah s.a.w sampai masa Imam Malik,  tidak seorangpun di sana membaca بسم الله الرحمن الرحيم  (dalam shalat) sebagai aplikasi mengikuti sunnah Rasul”.[12]

Adapun menurut madzhab Hanafi  بسم الله الرحمن الرحيم   merupakan salah satu ayat yang sempurna dari al-Qur’an, diturunkan sebagai pemisah antara satu surat dengan surat lainnya dari al-Qur’an, tapi bukan merupakan ayat dari surat al-Fatihah. Alasan mereka adalah:

Pertama: bahwa بسم الله الرحمن الرحيم   ditulis di dalam Mushaf menunjukkan bahwa بسم الله الرحمن الرحيم   adalah bagian dari al-Qur’an, tetapi itu tidak menunjukkan bahwa بسم الله الرحمن الرحيم   termasuk bagian ayat dari setiap surat al-Qur’an. Hadits-hadits yang ada yang menunjukkan بسم الله الرحمن الرحيم   tidak perlu dibaca keras di dalam shalat bersama surat al-Fatihah menunjukkan bahwa بسم الله الرحمن الرحيم   bukan bagian dari surat al-Fatihah.

Kedua: Apa yang diriwayatkan dari para Sahabat yang mengatakan:

كنّا لا نعرف انقضاء السورة حتّى تنزل (بسم الله الرحمن الرحيم   )

Artinya:

Kami tidak mengenal pemutusan (pemisahan) surat sehingga turun (Bismillaahirrahmaahirrahiim).

Dan hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a.[13] :

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ وَأَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمَرْوَزِيُّ وَابْنُ السَّرْحِ قَالُوا حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرٍو عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ قَالَ قُتَيْبَةُ فِيهِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَعْرِفُ فَصْلَ السُّورَةِ حَتَّى تَنَزَّلَ عَلَيْهِ بِسْم اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ وَهَذَا لَفْظُ ابْنِ السَّرْحِ

Artinya:

Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Said, Ahmad bin Muhammad dan Muhammad al-Marwazi dan Ibnu as-Sarhi, dengan mengatakan: Telah bercerita pada kami Sufyan dari Amru dari Said bin Jubair. Berkata Ibnu Qutaibah dalam masalah ini dari Ibnu Abbas r.a. yang berkata: “Rasulullah s.a.w. tidak mengenal pemisahan surat, sehingga turun Bismillaahirrahmaanirrahiim. Lafadz hadits ini dari Ibnu as-Sarhi”.

Al-Jashshash berkata bahwa yang diperselisihkan adalah apakah  بسم الله الرحمن الرحيم   termasuk ayat dari surat al-Fatihah atau tidak. Para Qurra’ Kufah menganggap بسم الله الرحمن الرحيم   masuk dari ayat surat al-Fatihah, tetapi para Qurra’ Bashrah tidak memasukkannya sebagai bagian dari surat al-Fatihah. Menurut Imam Syafi’i ia merupakan bagi dari surat al-Fatihah, kalau seseorang tidak membacanya dalam shalat, maka shalatnya harus diulangi. Menurut Abu al-Hasan al-Kurkhi (guru al-Jashshash) tidak dibaca keras dalam shalat, ini menunjukkan bahwa ia bukan bagian dari surat al-Fatihah. Imam Syafi’i mengira bahwa بسم الله الرحمن الرحيم   bagian dari setiap surat al-Qur’an, padahal tidak ada seorangpun sebelumnya yang berpendapat seperti itu, karena perbedaan yang terjadi antara para Salaf pada apakah بسم الله الرحمن الرحيم   termasuk bagian dari surat al-Fatihah atau tidak, dan tidak seorangpun di antara mereka yang memasukkan بسم الله الرحمن الرحيم   sebagai salah satu ayat setiap surat al-Qur’an. [14]

2.   Apa hukum membaca بسم الله الرحمن الرحيم   dalam shalat?

Fuqaha’ berbeda pendapat mengenai membaca بسم الله الرحمن الرحيم   dalam shalat.

Imam Malik melarang membaca بسم الله الرحمن الرحيم   dalam shalat fardhu, baik dengan keras atau pelan. Tidak boleh juga dibaca  pada saat membaca surat al-Fatihah dan surat-surat yang lain dari al-Qur’an. Hanya saja beliau membolehkan membacanya dalam shalat sunnah.

Sedangkan Imam Abu Hanifah berpendapat bahwa بسم الله الرحمن الرحيم   dibaca sirri (tidak keras) bersama al-Fatihah pada setiap rakaat dalam shalat. Dan bagus kalau dibaca setiap membaca surat.

Menurut Imam Syafi’i orang yang shalat wajib membaca بسم الله الرحمن الرحيم   dengan keras pada shalat yang ayat-ayat harus dibaca keras, dan dibaca sirri dalam shalat yang bacaannya harus dibaca sirri.

Adapun Ahmad bin Hanbal orang shalat disunnatkan membacanya sirri dan tidak disunnatkan membacanya keras.

Adanya perbedaan pendapat ini disebabkan adanya perbedaan pendapat mereka apakah   بسم الله الرحمن الرحيم    termasuk ayat dari surat al-Fatihah dan bagian awal dari setiap surat-surat al-Qur’an atau tidak? Hal ini sudah kita bahas dalam pembahasan terdahulu.

3.   Apakah surat al-Fatihah wajib dibaca dalam shalat?

Dalam hal ini ada dua pendapat tentang hukum membaca surat al-Fatihah dalam shalat.

Madzhab ats-tsauri dan Abu Hanifah berpendapat bahwa sah shalat orang yang tidak membaca surat al-Fatihah, sebab yang wajib itu secara mutlak adalah membaca ayat-ayat al-Qur’an dan minimal tiga ayat yang pendek atau panjang. Alasan mereka ini, antara lain, adalah berasal dari al-Qur’an dan Sunnah.

Pertama: Alasan yang berasal dari al-Qur’an adalah firman Allah s.w.t.[15] :

فا قرأوا ما تيسّر من القرآن

Artinya:

Bacalah olehmu sekalian apa yang mudah dari (ayat-ayat) al-Qur’an

Menurut mereka ayat ini menunjukkan bahwa yang wajib itu (bagi orang shalat) membaca apa yang dianggapnya mudah  dari ayat-ayat al-Qur’an, karena ayat yang turun tentang bacaan shalat adalah[16]:

إن ربّك يعلم أنّك تقوم أدنى من ثلثى الليل …..فا قرأوا ما تيسّر من القرآن

Artinya:

Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwa kamu berdiri (shalat) kurang dari dua pertiga malam…maka bacalah olehmu  apa yang mudah dari al-Qur’an.

Tidak ada perbedaan bahwa hal ini berkenaan dengan shalat pada waktu malam, karena itulah sudah umum bagi mereka membaca بسم الله الرحمن الرحيم    pada shalat malam dan shalat-shalat sunnat yang lain  serta dalam shalat fardhu. Hal ini didasarkan pada makna umum dari firman Allah di atas.[17]

Kedua: Alasan dari hadits, yaitu hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah[18]:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ الْمَسْجِدَ فَدَخَلَ رَجُلٌ فَصَلَّى ثُمَّ جَاءَ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَرَدَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِ السَّلَامَ فَقَالَ ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ فَصَلَّى ثُمَّ جَاءَ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ ثَلَاثًا فَقَالَ وَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ فَمَا أُحْسِنُ غَيْرَهُ فَعَلِّمْنِي قَالَ إِذَا قُمْتَ إِلَى الصَّلَاةِ فَكَبِّرْ ثُمَّ اقْرَأْ مَا تَيَسَّرَ مَعَكَ مِنَ الْقُرْآنِ ثُمَّ ارْكَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ رَاكِعًا ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَعْتَدِلَ قَائِمًا ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ جَالِسًا ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ثُمَّ افْعَلْ ذَلِكَ فِي صَلَاتِكَ كُلِّهَا

Artinya:

Dari Abu Hurairah r.a. bahwasnya Rasulullah s.a.w. masuk masjid, lalu masuk pula seorang laki-laki, kemudian ia mengerjakan shalat. Setelah selesai mengerjakan shalat, laki-laki itu datang kepada Nabi s.a.w. dan memberi salam. Nabi s.a.w. membalas salamnya. Kemudian beliau berkata: “Kerjakan lagi shalatmu, karena sesungguhnya kamu belum mengerjakan shalat”. Ia mengerjakan kembali shalatnya sebagaimana semula. Lalu ia datang kepada Nabi s.a.w. dan memberi salam. Beliau mengatakan:”Ulangilah shalatmu, sebab sesungguhnya kamu belum shalat”. (Diucapkan beliau) sampai tiga kali. Laki-laki itu berkata: “Demi yang mengutus tuan membawa kebenaran, saya tidak dapat melakukan kecuali dengan cara yang tadi. Karena itulah ajarilah saya”. Kemudian beliau  berkata:” Kalau kamu berdiri untuk mengerjakan shalat, maka bertakbirlah, lalu bacalah yang mudah, kemudian ruku’lah sampai kamu tenang(diam sejenak)  dalam ruku’tersebut, dan bangkitlah sampai engkau berdiri lurus. Lalu sujudlah  sampai kamu diam sejenak dalam sujud itu, lalu bangkitlah dari sujud, kemudian bangkitlah dari sujud, sampai engkau diam sejenak dalam duduk itu. Kemudian sujudlah kembali sampai kamu diam sejenak dalam sujud itu. Lakukan seperti itu dalam setiap shalatmu.

Mereka mengatakan bahwa hadits Abu Hurairah di atas yang mengajari laki-laki shalat menunjukkan pada pilihan (chioce)   ) (  فا قرأوا ما تيسّر من القرآن Ini merupakan argumentasi yang memperkuat pendapat madzhab mereka dan menunjukkan bolehnya membaca ayat apa saja dari al-Qur’an dalam shalat.

Sedangkan mayoritas Fuqaha ( Imam Malik, Syafi’i dan Ahmad)  berpendapat bahwa membaca surat al-Fatihah syarat sahnya shalat. Siapa yang meninggalkannya—padahal dia mampu—maka shalatnya tidak sah. Alasan mereka adalah:

Pertama: Hadits Ubadah bin ash-Shamit, yaitu sabda Rasulullah s.a.w.[19]:

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِاللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنَا الزُّهْرِيُّ عَنْ مَحْمُودِ بْنِ الرَّبِيعِ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا صَلَاةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ

Artinya:

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah (yang ) berkata: Telah berkata kepada kami az-Zuhri dari Mahmud bin ar-Rabi’ dari Ubadah bin ash-Shamit: Bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Tidak sah shalat orang yang tidak membaca al-Fatihah”.

Kedua: Hadits Abu Hurairah r.a. [20]:

عن أبى هُرَيْرَةَ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ صَلَّى صَلَاةً لَمْ يَقْرَأْ فِيهَا بِأُمِّ الْقُرْآنِ فَهِيَ خِدَاجٌ فَهِيَ خِدَاجٌ فَهِيَ خِدَاجٌ غَيْرُ تَمَامٍ

Artinya:

Dari Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah s.a.w. :” Siapa yang mengerjakan shalat yang tidak membaca al-Fatihah, maka shalatnya tidak sempurna, tidak sempurna dan tidak sempurna”.

Ketiga: Hadits Abu Said al-Khudri [21]:

حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ الطَّيَالِسِيُّ حَدَّثَنَا هَمَّامٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي نَضْرَةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ أُمِرْنَا أَنْ نَقْرَأَ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ وَمَا تَيَسَّرَ

Artinya:

Telah menceritakan kepada kami Abu al-Walid ath-Thayyalisi (yang berkata) telah bercerita kepada kami Hammam dari Qatadah dari Abu Nadhrah dari Abu Said (yang) berkata: “Kami diperintahkan untuk membaca al-Fatihah dan apa-apa (ayat-ayat) yang mudah”.

Mereka (para madzhab di atas) mengatakan bahwa atsar-atsar di atas semuanya menunjukkan wajib membaca surat al-Fatihah (dalam shalat). Sabda Rasulullah s.a.w.

لَا صَلَاةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ menunjukkan tidak sahnya shalat tanpa membaca al-Fatihah. Begitu pula sabda beliau :    فَهِيَ خِدَاجٌ yang diucapkan beliau sampai tiga kali menunjukkan  rusaknya shalat yang tidak membaca surat al-Fatihah. Karena itulah wajib membaca al-Fatihah dalam shalat dan merupakan syarat sahnya shalat.

Dari uraian di atas tentang perbedaan pendapat di antara dua golongan di atas, jelaslah bahwa pendapat mayoritas Fuqaha’ lah yang mu’tamad, sebab argumentasi yang digunakan sangat kuat.

4.   Apakah ma’mum juga ikut membaca (al-Fatihah)?

Para Fuqaha’ sepakat bahwa ma’mum yang akan ikut shalat kalau mendapatkan imam sedang rukuk, maka bacaan al-Fatihahnya sudah ditanggung oleh bacaan imamnya, disebabkan karena konsensus mereka atas gugurnya bacaan al-Fatihahnya dari  ma’mum karena rukuknya imam. Tetapi kalau ia mendapatkan imam sedang berdiri, maka apakah ma’mum harus membaca al-Fatihah atau cukup dengan bacaan imam? Dalam masalah yang terakhir ini terjadi perbedaan pendapat di kalangan Fuqaha.

Menurut Imam Syafi’i dan Ahmad  bahwa ma’mum wajib membaca al-Fatihah, baik dalam shalat sirriyah maupun jahriyah. Alasan mereka ini adalah hadits yang terdahulu:

لَا صَلَاةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ

Artinya:

Tidak sah shalat orang yang tidak membaca al-Fatihah

Hadits ini maknanya umum, bukan hanya ditujukan kepada imam, tapi juga including ma’mum, baik itu dalam shalat sirriyah maupun jahriyah. Orang yang tidak membaca al-Fatihah dalam shalatnya, maka shalatnya tidak sah.

Sedangkan menurut Imam Malik bahwa kalau shalat yang dilaksanakan adalah shalat sirriyah, maka ma’mum  perlu membaca al-Fatihah, tetapi ia (ma’mum)  tidak perlu membacanya dalam shalat jahriyah. Alasannya bahwa ma’mum harus membaca al-Fatihah dalam shalat sirriyah didasarkan pada hadits tersebut di atas. Dan alasan tidak dibolehkan ma’mum membaca al-Fatihah dalam shalat jahriyah adalah firman Allah s.w.t.[22] :

وإذا قرئ القرآن فاستمعواله وأنصتوا لعلّكم ترحمون

Artinya:

Kalau al-Qur’an itu dibacakan, maka dengarkanlah dan diamlah agar kamu sekalian mendapat rahmat.

Imam al-Qurthubi meriwayatkan dari Imam Malik bahwa ma’mum  tidak membaca sedikitpun dari ayat-ayat al-Qur’an dalam shalat jahriyah. Sedangkan dalam shalat sirriyah, dia wajib membaca al-Fatihah. Kalau tidak, maka shalatnya tidak sah.

Adapun Imam Abu Hanifah berpendapat bahwa ma’mum tidak wajib membaca al-Fatihah, baik dalam shalat sirriyah maupun jahriyah. Alasannya:

Pertama: Firman Allah s.w.t. dalam al-Qur’an:

وإذا قرئ القرآن فاستمعواله وأنصتوا لعلّكم ترحمون

Kedua: Hadits dari Jabir r.a. [23]:

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى عَنِ الْحَسَنِ بْنِ صَالِحٍ عَنْ جَابِرٍ عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ عَنْ جَابِرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ كَانَ لَهُ إِمَامٌ فَقِرَاءَةُ الْإِمَامِ لَهُ قِرَاءَةٌ

Artinya:

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Muhammad, (yang berkata) telah bercerita kepada kami Ubaidullah bin Musa dari al-Hasan bin Shaleh dari Jabir dari Abu az-Zubair dari Jabir berkata: Bersabda Rasulullah s.a.w. :” Siapa yang mempunyai imam (imam shalat), maka bacaan imam sudah merupakan bacaannya”.

Ketiga: Hadits Rasulullah s.a.w. [24]:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ عَبْد اللَّهِ بْن أَحْمَد و سَمِعْت أَنَا مِنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ ابْنِ أَبِي شَيْبَةَ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو خَالِدٍ الْأَحْمَرُ عَنِ ابْنِ عَجْلَانَ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا جُعِلَ الْإِمَامُ لِيُؤْتَمَّ بِهِ فَإِذَا كَبَّرَ فَكَبِّرُوا وَإِذَا قَرَأَ فَأَنْصِتُوا

Artinya:

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad (yang) berkata: Telah berkata Abdullah bin Ahmad: Saya sendiri sudah mendengar dari Abdullah bin Muhammad bin Abu Syaibah (yang) berkata: Telah bercerita kepada kami Abu Khalid al-Ahmar dari Ibnu Ajalan bin Zaid bin Aslam dari Abu shaleh dari Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah s.a.w. :” Imam itu dijadikan untuk diikuti (perbuatannya), kalau dia bertakbir, maka hendaklah kamu bertakbir dan kalau dia membaca, maka hendaklah kamu diam (mendengarkannya)”.


[1] Al-Qur’an, surat al-Fatihah, ayat 1 – 7.

[2] Ahmad Abdurrahman al-Banna الفتح الربّانى لترتيب مسند الإمام أحمد بن حنبل الشيبانىDaaru Ihyaa at-Turats al-Arabi, Beirut, t.th., kitab baaqi musnad al-muktsirin, hadits nomor 8355

[3] Hadits riwayat Ahmad (Ahmad Abdurrahman al-Banna: op.cit., kitab Baaqi Musnad al-Muktsirin, hadits nomor 9414)

[4] Istilah   –السبع المثانى yang merupakan salah satu nama surat al-Fatihah—artinya tujuh yang  diulang-ulang, karena jumlahnya ayatnya ada tujuh dan dibaca dalam shalat secara berulang-ulang.

[5] Hadits riwayat at-Tirmidzi (  Sunan at-Tirmidzi,  kitabu ash-Shalat, hadits nomor 228. )

[6] Hadits dikeluarkan oleh Imam Bukhari dari Anas, dan kata ad-Daaru Quthni: sanadnya shahih (Muhammad Ali ash-Shabuni: من القرآن روائع البيان تفسير آيات الأحكام Kulliyaati asy-Syariah  wa ad-Diraasaat  al-Islamiyah, Makkah al-Mukarramah, jilid 1, hal. 48.

[7] Hadits riwayat Muslim, an-Nasai, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah (Sunan at-Tirmidzi, kitab Tafsir al-Qur’an, hadits nomor: 894 dan Imam an-Nawawi: Shahih Muslim bisyarhi al-Imam an-Nawawi. Daaru al-Fikr, Beirut, 1981, kitabu ash-shalat, hadits nomor 608)

[8] Hadits riwayat Muslim (Shahih Muslim, kitabu ash-shalat, hadits nomor 768

[9] Hadits riwayat Bukhari dan Muslim (Imam an-Nawawi: op.cit.,, kitabu ash-shalat, hadits nomor 606

[10] Hadits riwayat Muslim (Shahih Muslim, kitab ash-shalat, hadits nomor 598

[11] Lihat: Qurthubi, al-, Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad al-Anshari : الجامع لأحكام القرآن.

Daar al-Kutb, 1967, jilid 1, hal. 93

[12] Lihat:  Ibnu al-Arabi: أحكام القرآن . Isa al-Halabi, 1967, cetkan kedua, jilid 1, hal, 20

[13] Abu Daud:  سنن أبى داود Daaru Ihyaa as-Sunnah an-Nabawiyah, t.th., kitabu ash-shalat, hadits nomor 669

[14] Lihat:Al- Jashshash  Abubakar Ahmad Ar-Razi:  أحكام القرآن Daaru al-Fikr, Beirut, 1993, jilid 1, hal. 9-11

[15] Al-Qur’an, surat al-Muzammil, ayat 20.

[16] Ibid.

[17] Lihat: Al-Jashshash: op.cit., jilid 1, hal. 18.

[18] Hadits riwayat Bukhari (Ahmad bin Ali bin Hajar al-Atsqalani: فتح البرى بشرح صحيح البخارى . Mu’assasah Manahilu al-Irfan, Beirut, t..th, kitab al-adzaan, hadits nomor 751

[19] Hadits riwayat as-Sittah (perawi berenam) kecuali Malik (Fakhu al-Baari, kitab al-adzaan, hadits nomor 714)

[20] Hadits riwayat Muslim, Abu Daud,  Tirmidzi, Ahmad dan Ibnu Majah (Sunan Abu Daud: kitab ash-shalat, hadits nomor 698. الخداج artinya kurang atau tidak sempurna (Lihat Lisaanu al-Arab oleh Ibnu Mandzur)

[21] Hadit riwayat Abu Daud (Sunan Abu Daud: kitabu  ash-shalat, hadits nomor 695).

[22] Al-Qur’an, surat al-A’raf, ayat 204.

[23] Ibnu Majah: Sunan Ibnu Majah. Daaru Ihya’u at-turats al-Arabi, kitab iqaamati ash-shalat wa as-Sunnah fiha, hadits nomor 840.

[24] Hadits riwayat Ahmad dan an-Nasa’i (Al-Fathu ar-Rabbaani: kitab baaqi musnad al-muktsirin, hadits nomor 9069

2,384 thoughts on “TAFSIR SURAT AL-FATIHAH

  1. I see so many articles with poorly written content that this one is refreshing. It’s great to know there are people that can write well and get their point across.

  2. Aw, this was a really nice post. In concept I would like to put in writing like this additionally – taking time and precise effort to make a very good article… however what can I say… I procrastinate alot and certainly not appear to get one thing done.

  3. It isn’t often that an article captures me my attention like this one did. I was interested in this information from the beginning. This is a very good informative article with valid viewpoints. I agree.

  4. This is very smart content. This kind of information can’t be easy to write. It has to take real dedication and much research to put together this much quality content.

  5. There are some fascinating deadlines in this article however I don’t know if I see all of them middle to heart. There is some validity however I’ll take hold opinion till I look into it further. Good article , thanks and we would like more! Added to FeedBurner as effectively

  6. This is the perfect combination of passion and superior material wrapped up into an easily understandable article. Truly a well-written, fact filled, fun article. My and I children loved it.

  7. This article has a lot of unique and quality information. I found this to be not only well written, but engrossing and intelligent. The writer’s views are appealing and interesting. This couldn’t be written better.

  8. This article is worthy of all the great comments already made. I just want to add my two cents into the mix. This is valuable content with dead-on sensible points.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Captcha Garb (1.5)